text

Selamat Datang di Blog SMP N 2 Kepil Wonosobo ...(untuk mengakses berita terbaru, ... klik Beranda atau klik saja cover di atas)

Rabu, 07 Desember 2016

Berita UN Terbaru, Moratorium UN Tidak Disetujui - Kesempatan Berbenah Diri Memperbaiki Kualitas dan Layanan

Wacana penghapusan UN (moratorium UN) yang beberapa waktu lala sempat menjadi perbincangan hangat, baik dari kalangan akademisi, kalangan elit politik hingga kalangan masyarakat biasa dengan berbagai kondisi yang baik yang pro maupun yang kontra. Berbagai alasan yang menjadi dasar pertimbangan Mendikbud menyampaikan wacana penghapusan UN antara lain; 1) UN tidak berperan ketika siswa-siswi mendaftar di Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Dengan alasan itu dia berpendapat UN tidak dipertahankan. 2) "Orientasi pada UN akan membuat reduksi mata pelajaran lain. Sekarang sekolah-sekolah sudah fokus anak didiknya disiapkan hanya untuk UN. Yang lain dianggap enggak penting. 3) Pertimbangan lain soal digunakannya pilihan ganda untuk menguji siswa. Pilihan ganda atau multiple choice itu tidak mengajarkan siswa berpikir kritis. serta 4) "UN juga dianggap hanya menguji ranah kognitif dan beberapa mata pelajaran saja. Akibatnya cenderung mengesampingkan hakikat pendidikan untuk membangun karakter, perilaku, dan kompetensi,

Moratorium UN Tidak Disetujui
Wakil Presiden Jusuf Kalla menegaskan pemerintah tidak menyetujui rencana moratorium ujian nasional (UN) yang digagas Mendikbud Muhadjir Effendy. Usulan moratorium UN diminta dikaji ulang. "Ya hasilnya usulan moratorium itu tidak disetujui, tapi disuruh (juga) kaji ulang," ujar Wapres JK di Istana Wapres, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Rabu (7/12/2016). Keputusan menolak usulan moratorium UN ini disampaikan JK setelah rapat kabinet paripurna bersama Presiden Joko Widodo. Usulan moratorium UN menjadi salah satu topik pembahasan.

JK menjelaskan, pemerintah untuk saat ini masih menilai UN dapat mendorong peningkatan mutu pendidikan dan evaluasinya. "Tanpa ujian nasional bagaimna bisa mendorong bahwa kita pada tingkat berapa, dan apa acuannya untuk mengetahui bahwa dari ini kemudian nanti tanpa ujian nasional," kata JK. "Harus dengan soal yang hmpir sama harus diketahui, oh Jawa begini, Sulawesi begini, kalimantan bagaimana. Baru bisa. Kalau tanpa itu bagaimana caranya?" sambung JK. Karena itu, Kemendikbud sambungnya harus mendorong hasil maksimal dalam UN dan mengukur perbandingannya dengan sistem penilaian kelulusan di negara-negara lain.

Wakil presiden Jusuf Kalla menambahkan, "Hampir semua negara di Asia itu ujian nasional semua, apalagi di ASEAN. Di ASEAN semuanya China, India, Korea, cuma Jepang saja hanya ujian masuk perguruan tinggi, yang lainnya ujian nasional semua dengan ketat," jelasnya. Menurut JK, tanpa UN, daya saing dan semangat anak-anak untuk belajar akan kendor. Tapi pemerintah juga mengkaji sistem penentuan kelulusan untuk efektivitas UN. "Jadi usulan tadi tidak diterima, tapi disuruh kaji dan secara perbandingan lebih dalam lagi untuk memperbaiki mutu," kata JK.

Semoga dengan diurungkannya rencana moratorium UN ini justru akan memberi kesempatan banyak sekolah untuk berbenah diri dalam berbagai bidang, sehingga sekolah tidak hanya berorientasi pada nilai UN semata yang berorientasi pada angka, namun lebih kepada konten pendidikan yang sesungguhnya, yaitu pada pembinaan mutu pendidikan yang diiringi dengan berkembangnya karakter yang lebih baik. Tentu saja untuk mewujudkan sekolah dengan nuansa pendidikan karakter harus dimulai dari penjiwaan kalangan akademisi tentang pentingnya karakter pada diri pendidik agar proses transfer ilmu juga dilingkupi dengan tauladan dari pribadi yang berkarakter. <60877>.
Selamat beraktifitas, semoga sukses.

Selasa, 29 November 2016

Inovasi -6 : Quantum MIPA, Menyederhanakan Konsep, Membiasakan Budaya Meneliti - Salah Satu Cara Membangun Kecintaan Siswa pada Ilmu Pengetahuan

"Syukuri apa yang ada, hidup adalah anugrah, tetap jalani hidup ini, melakukan yang terbaik". Lagu ini mengiringi jari-jari tangan ini menyentuh keyboard laptop usang, di sela-sela acara diklat salah satu hotel di Surakarta. Sungguh benar adanya bahwa kita mesti banyak bersyukur, minimal memperbanyak bacaan Al Hamdulillah, sebagai wujud rasa syukur atas nikmat, rahmat dan karunia yang tak terhitung jumlahnya, dari 30 tahun yang lalu, 3 tahun lalu, 3 hari yang lalu hingga 3 detik yang lalu. Betapa banyak nimat Alloh yang dilimpahkan namun tidak kita rasakan, betapa banyak ayat Alloh yang kita lalaikan dan betapa banyak ilmu Alloh yang tak pernah kita bayangkan, namun sesungguhnya terhampar di setiap sudut alam kehidupan.

Untuk mengawali paparan seri Inovasi ke-6 kali ini, mari sedikit membuka cakrawala tentang kajian ilmiah yang pernah dipublikasikan 26 Juni 2006, fakta tentang molekul air yang merupakan senyawa yang terbentuk dari 2 atom Hidrogen dan 1 atom Oksigen (H2O). Secara kasat mata bentuk fisik air sama saja, baik yang berasal dari gunung, laut, sumur, sungai, danau ataupun dari langit ketika turun hujan. Namun jika dilihat lebih teliti, dengan bantuan mikroskop maka akan berbentuk hexagonal (kristal segi enam). Dan inilah yang dilakukan Prof. Dr Mazaru Emoto dari Jepang, dimana beliau telah melakukan penelitian dari berbagai jenis air dari berbagai tempat di beberapa tempat di dunia. Beberapa hal yang kemudian menjadikan penemuan terbaru dan sangat populer adalah bahwa air itu bersifat aktif dan reaktif, bersifat hidup dan dapat berinteraksi terhadap suara atau perilaku yang diterapkan padanya. Dalam publikasi hasil penelitian tersebut disampaikan bahwa ari yang diberikan kata-kata baik, sayang, cinta atau doa akan berbentuk kristal yang sangat bagus, sebaliknya jika didengarkan kata-kata kotor atau buruk maka bentuk kristal menjadi buruk atau bahkan hancur. Dan dari sekian ratus sample air di dunia, ternyata yang memiliki STRUKTUR KRISTAL TERBAIK adalah yang air yang diambil dari sumur ZAM-ZAM yang diambil dari masjidil haram di Mekah.

Dengan berharap rahmat dari Alloh, kami mencoba memulai kembali membuat coretan untuk tema seri Inovasi, yang kali masuk pada seri ke-6. Sungguh, ini adalah seri inovasi terberat yang kami buat, karena kami harus menulis tentang sesuatu yang notabene subyeknya adalah guru MIPA - sosok akademisi dengan tingkat intelegensi tinggi, sosok yang sangat jeli pada uraian materi, sangat kuat memegang prosedur dan sangat disiplin dalam masalah waktu, serta sangat kental dengan sintesa dan analisis pada masalah yang dihadapi. Inilah yang menjadi beban karena kami harus menulis sesuatu yang ditujukan pada para master, para senior dan para guru yang sangat ahli dan menguasai tentang ilmu yang sangat tinggi dan penuh dengan nuansa ilmiah. Namun demikian, kami tetap berusaha menulis karena kami melihat dari sisi lain yang mungkin tidak terlihat dan tidak disadari oleh sebagian dari mereka tentang kaidah transformasi ilmu pada siswa di sekolah menengah. Semoga tulisan yang sederhana ini akan membuka cakrawala baru dan bisa sedikit menambah khasanah ilmu untuk tambahan referensi, semoga bermanfaat.

Rumpun MIPA - Ilmu Dasar yang Abstrak
Jika ditinjau dari kategori keilmuan, maka MIPA adalah rumpun khusus - ilmu pengetahuan yang berbeda dengan ilmu pengetahuan lainnya, karena proses, metode,  kajian dan sifatnya. Ada 4 ciri khas keilmuan yang menjadikan MIPA menjadi kelompok ilmu pengetahuan yaitu; obyektif, metodik, sistematik dan universal. Inilah yang kemudian menjadikan rumpun MIPA seakan-akan ilmu yang sulit, rumit, pelik dan menakutkan. Tak berhenti sampai di sini, dalam perkuliahan di perguruan tinggi hingga pembelajaran di kelas juga menjadi sesuatu yang terlihat eksklusif, di mana hanya disukai oleh mereka yang pintar, disiplin, serius dan terlihat tertutup. Bahkan muncul kesan hanya orang yang jenius, pintar sekaligus "kutu buku" yang bisa masuk jurusan ini, dan hanya jurusan teknik, akuntansi dan kedokteran saja yang mampu mengimbangi atau melampaui jurusan yang satu ini. Kesan inilah yang kemudian menjadi beban siswa dalam pembelajaran. Pertanyaannya, adakah metode dan trik agar pembelajaran MIPA menjadi sesuatu yang terkesan mudah, sederhana, asyik dan menarik. Bahasan tulisan ini tidak untuk mengulas atau mengusik pembelajaran oleh guru matematika dan IPA, namun hanya sekedar memberi sedikit gambaran yang mungkin belum dilakukan dan ternyata menjadi sesuatu yang menjadi daya tarik dan daya dorong menjadikan suatu yang berbeda dan memacu pembelajaran menjadi lebih baik.

Faktor Berpengaruh dalam Pembelajaran
Ada beberapa faktor yang berpengaruh pada proses pembelajaran di kelas, namun ada dua hal yang paling berpengaruh yaitu guru dan metode pembelajaran. Faktor pertama adalah guru. Ini faktor paling utama dan paling berpengaruh, dan faktor guru ini pula yang menjadi daya tarik utama pembelajaran. Guru yang dipavoritkan oleh siswa sangat dinanti kedatangannya oleh siswa, bahkan tidak jarang dijemput oleh siswa agar segera masuk kelas, sangat berkebalikan dengan guru yang kurang disukai siswa. Adapun daya tarik guru bukanlah semata-mata karena segi fisik; cantik, tinggi semampai ditambah kata semlohai, atau ganteng, tubuh tegap ditambah kata perkasa, sebagaimana artis, namun lebih kepada kompetensi kepribadian guru secara personal. Contoh ekstrim, guru yang gendut (seperti penulis), berwajah kusut, bertampang galak dan berperangai kasar pasti bukan guru pavorit bagi siswa, atau bahkan masuk kategori yang tidak disukai, walaupun sebenarnya guru tersebut pintar.

Faktor kedua adalah metode dalam pembelajaran, baik yang berupa model pembelajaran, teknik pembelajaran, media pembelajaran serta variasi dan inovasi dalam pembelajaran. Metode yang monoton dan bersifat feodal, pemberian tugas yang asal-asalan (misalnya siswa disuruh membuat soal), tugas yang memberatkan atau yang tidak sesuai dengan tuntutan mata pelajaran tentu menjadi pembelajaran yang stagnan dan membosankan. Dalam perkembangan ilmu pembelajaran ada metode Quantum Learning dan Quantum Teaching, yang intinya adalah pembelajaran dan pengajaran yang menyenangkan, inilah yang perlu diupayakan. Banyak cerita tentang keajaiban (amazing) yang terjadi, dimana guru yang awalnya terlihat biasa saja, bahkan yang pada awalnya terkesan galak dan membosankan, namun ketika ia membuat perubahan yang diawali dengan menyadari hakikat pembelajaran yang baik, dilanjutkan dengan introspeksi drir dan kemudian mampu move-on serta mulai melakukan perubahan dalam pembelajaran, maka kemudian pembelajaran di kelas yang ia ampu menjadi kelas pavorit, kelas unggulan dan kelas yang diidolakan, baik oleh siswa, oleh sesama guru hingga oleh beberapa sekolah dan pemerintah.

Matematika dan IPA - Mapel Prospektif
Dalam pemetaan ketercapaian kompetensi, dua mapel inilah yang secara persentase paling mungkin dan mempunyai banyak peluang untuk mendapatkan prestasi puncak, nilai sempurna dengan angka 100. Bukan sebagai pembanding, namun hanya sekedar informasi jika salah satu sekolah yang berjarak 15 km ke arah timur dari sekolah kami, yang secara geografis dan administratif berbeda kabupaten, terdapat sekolah bagus dan hebat dengan prestasi yang membanggakan. Yah, SMP Negeri 1 Salaman pada kelulusan tahun lalu terdapat 32 siswa dengan nilai 100 untuk matematika dan 6 siswa dengan nilai 100 untuk IPA, yang kemudian menjadikan sekolah tersebut menjadi sekolah terbaik di kabupaten Magelang. Inilah yang menjadi salah satu daya tarik sekolah ini, sehingga menjadi incaran lulusan SD pada saat penerimaan siswa baru, termasuk putra-putri guru-guru dari sekolah kami.

Adalah Joko Susilo, M.Pd (biasa dipanggil Pak Cilo) yang menjadi sosok guru pavorit untuk mapel matematika, dan menjadi inspirasi sukses. Itulah pengakuan yang disampaikan oleh Jati Prasetiawan, S.Pd - salah satu mantan siswanya yang sekarang sudah menjadi guru matematika di SMPN 2 Wonoboyo Satu Atap - Temanggung. Menurut pengakuan mantan muridnyanya ini, salah satu hal yang menjadi ciri khas dan daya tarik pelajaran matematika adalah modul matematika yang berupa catatan tangan sang guru. Tulisan yang khas, dengan huruf delapan yang unik dan 4 kolom setiap lembarnya. Setiap materi / bab baru, maka sang guru membuatkan catatan tangan khusus, dan setiap siswa dapat memfoto-copy cukup dengan membayar Rp 2.000. Catatan yang disusun sendiri oleh guru lebih mudah diikuti daripada buku paket, karena guru lebih tahu karakter dan kondisi siswa secara langsung dan guru juga lebih mudah menjelaskan materi yang telah dibuatnya sendiri.

Dari Salaman bergeser sekitar 20 km ke arah barat daya, ada SMPN 19 Purworejo ada guru inovatif dan inspiratif - Juli Eko Sarwono, Cara mengajarnya tergolong unik dan berbeda, Pak Eko tidak hanya menjelaskan matematika dengan teori di papan tulis, namun lebih berorientasi pada pembelajaran praktek, langsung bersentuhan benda sesungguhnya. Ada caping, kukusan dan topi yang berbentuk kerucut ketika ia membahas materi tentang kerucut. Ia hadirkan alat yang nyata dan sebagai alat peraga, bahkan sepeda motornya dibawa masuk kelas untuk menjelaskan tentang materi lingkaran. Kelasnya menjadi kelas unggulan, kelas yang pavorit dan sangat disukai oleh siswanya. Wajah riang, penuh semangat dan serasa tanpa beban tampak pada raut murid-muridnya. "Saya mencoba membuat matematika menjadi menyenangkan, jika murid sudah suka, transfer ilmu akan mudah," ujarnya. Sebagai apresiasi, kemudian pihak Pemda bersama sekolah menyediakan kelas khusus yang kemudian menjadi laboratorium matematika. Atas inovasinya, menjadikan beliau dinobatkan sebagai guru berprestasi  Good Practices dari USAID, yang kemudian banyak diundang menjadi pembicara di berbagai forum ilmiah hingga tampil di layar kaca dalam acara Kick Andy.

Jika di mata pelajaran matematika ada Pak Cilo dan Pak Juli Eko, maka di IPA juga ada guru yang hebat, dari SMPN 2 Semarang, Dra. Dyah Purwaningrum. Penulis pernah berbincang dengan guru IPA yang satu ini ketika bersama dalam sebuah diklat pengembangan kurikulum sekitar 2 tahun yang lalu. Sosok Bu Dyah yang low profile namun penuh dengan ide pembaruan di bidang pendidikan, khususnya pada mata pelajaran IPA mengantarnya terpilih menjadi salah satu utusan propinsi Jawa Tengah dalam program English Language Culture & Training Programs yang diadakan oleh University of Southern Queensland dan tinggal serta belajar di Australia sekitar tiga bulan. Beberapa file animasi sempat ditunjukkan dan diberikan kepada kami, yang intinya bagaimana mengemas pembelajaran menjadi menjadi seuatu yang nyata, menarik dan ilmiah. Hal itu bisa dengan cara membuat baik animasi, video atau sesuatu yang bersifat inovatif. Namun khusus untuk IPA maka model interaksi langsung dengan benda nyata adalah hal paling menarik dan paling mengenai sasaran, baik melalui praktikum di laboratorium, observasi ke kebun tanaman, kolam atau sungai tempat habitat binatang air atau yang sejenisnya. Konsep dasarnya bahwa IPA adalah pengetahuan alam, maka wahana yang paling cocok adalah tentang alam melalui praktikum atau penelitian, karena dengan melihat dan praktik secara langsung akan menjadi pengalaman yang akan selalu diingat oleh mereka.

Konsep itulah yang ia terapkan dalam pembelajaran Bu Dyah, yang kemudian mampu menggali bakat yang luar biasa pada siswa-siswanya. Awal Februari tahun 2016 ini dua siswanya yang masih duduk di kelas VII SMP Negeri 2 Semarang mendapatkan medali perunggu dan medali emas dalam ASEAN+3 Center for the Gifted in Science (ACGS) di Korea baru-baru ini. Mereka adalah Addiya Izza Ahya Setiyono dan Faadhil Inayatur Rahman Harahap. Addiya Izza Ahya Setiyono yang mengaku baru pertama kali mengikuti lomba Internasional, bersama kelompoknya mempresentasikan Green Energi, satu tim terdiri dari 8-9 orang dan semuanya dari negara yang berbeda. Lain dengan Addiya, Faadhil dan tim mempresentasikan energi dari unsur kimia, biologi dan fisika. “Anak-anak bisa berhasil karena belajar dari video ide-ide ilmuwan. Peserta yang presentasinya paling baik dari seluruh dunia hanya ada 2 negara, yaitu Indonesia dan Singapura, mereka mendapat penghargaan Davinci dan tidak setiap tahun diadakan. Bahkan sebagai reward-nya peserta juga akan mendapat beasiswa hingga S1.

Pelajaran yang Menyenangkan
Konsep dasar pembelajaran yang baik sebenarnya simple dan sederhana, yaitu bagaimana membuat kondisi pembelajaran yang menyenangkan, pelajaran yang sangat dinantikan dan membuat siswa serasa haus ilmu pengetahuan dan keterampilan, sebagai bekal pendidikan di tingkat yang lebih tinggi. Tiga sosok guru di atas tentu saja tidak serta harus ditiru, tidak mutlak untuk dijadikan acuan karena kita bukan mereka, kita tidak berada pada lingkungan mereka dan kita tidak sama dengan mereka. Namun semangat mereka, ide mereka dan inovasi mereka bisa menjadi inspirasi untuk bisa berbuat sesuatu yang lebih baik, lebih berharga dan lebih bermakna.

Khusus untuk mata pelajaran Matematika mendekatkan siswa kepada benda nyata, menyederhanakan konsep dan menjauhkan dari kesan rumit dan sulit adalah hal yang perlu diupayakan. Dari record yang pernah kami jumpai langsung, catatan sederhana dari guru justru menjadi point positif yang berpengaruh pada respek siswa dalam pembelajaran, di samping unsur ketepatan guru dalam menjelaskan kepada siswa yang beragam. Sementara dari teknologi  pembelajaran ada aplikasi baru bernama GEOGEBRA, yang saat ini di beberapa sekolah sebelah timur (kab. Magelang) sudah digunakan untuk pembelajaran. Memang butuh tambahan waktu, tenaga dan pemikiran untuk mewujdkan pola pembelajaran yang inovatif seperti ini, namun jika hasilnya memuaskan dengan naiknya prosentase keberhasilan siswa meraih angka sempurna maka akan terbayar lunas dengan kepuasan dan kebanggaan bahwa pembelajaran matematika yang menyenangkan membawa hasil yang memuaskan, walaupun jika UN dihapuskan.

Adapun untuk IPA, maka mengkondisikan pembelajaran dengan situasi scientifik adalah suatu keharusan, yang bahkan sudah ada sebelum "kurtilas" lahir. Kegiatan pengamatan, pengumpulan informasi, bertanya, asosiasi dan komunikasi adalah iklim utama scientifik, maka kegiatan IPA yang berbentuk riset / penelitian harus dilakukan dan digalakkan, tidak harus yang besar, tidak harus yang sulit. Dimulai dari hal yang sederhana dan simpel, karena yang dibangun adalah pola pikirnya, adalah habituasinya, adalah budayanya sehingga sikap ilmiah sebagai ciri ilmu pengetahuan bisa diterapkan dalam setiap kegiatan. Jika ini sudah terbentuk maka bukan tidak mungkin akan banyak ditemukan hal-hal baru yang bersifat ilmiah yang selama ini tidak pernah terpikirkan ternyata ada di sekitar kita. Fakta yang ditemukan Prof. Mazaru Emoto bahwa air adalah hidup dan berbentuk kristal yang berbeda-beda adalah bentuk ilmu terpendam yang baru terkuak ketika dilakukan penelitian. Di sisi lain bukan tidak mungkin bisa ditemukan siswa dengan bakat "mutiara terpendam" seperti yang pernah dibimbing Pak Satiyun pada beberapa tahun lalu yang berhasil maju di tingkat kabupaten.

Beberapa catatan kecil berikut mungkin saja berguna sebagai bahan untuk renungan dan merubah diri (move-on) untuk lebih baik lagi.

  • Merasa diri belum optimal adalah kunci awal untuk menjadi lebih baik. Rasa bahwa kita hebat, baik karena kecerdasan kita, karena pengalaman kita, karena jam terbang kita atau karena status guru inti, guru tutor, instruktur kabupaten atau nasional dan sejenisnya akan menjadikan rasa besar dan tinggi. Rasa besar dan rasa tinggi ini yang menutup diri untuk terus tumbuh dan berkembang.
  • Merasa telah banyak berbuat, telah banyak berjasa dan saatnya mengakhiri perjuangan. Rasa terlalu menghargai diri dengan tumpukan karya di masa lalu sangat melemahkan semangat dan motivasi untuk terus tumbuh dan berkarya yang terbaik. Dampak buruk dari sikap ini bukan pada diri sendiri saja, namun menyebar pada lingkungan kita, terutama mereka para yunior yang seharusnya berjiwa muda, bermental pejuang dan semangat baja, tak terkecuali siswa-siswa kita.
  • Siapapun kita pasti bisa, kita masih punya waktu untuk terus belajar, terus berupaya  melakukan yang terbaik. Selayaknya hukum kekekalan energi, maka setiap kebaikan akan menjadi energi baik yang akan kembali kepada kita sebagai kebaikan, begitu pula sebaiknya. Kita tidak bisa pastikan ilmu mana atau amal mana yang akan membawa kebaikan bagi kita kelak, namun yang pasti setiap kebaikan yang kita lakukan dengan tulus ikhlas maka kelak kita akan menikmatinya, maka lakukan saja. Kesehatan hasil dari energi baik, begitu juga dengan kecukupan rejeki, ketenangan, kedamaian dan kemuliaan.
Demikian tulisan seri Inovasi ke-6 yang spesifik membahas rumpun MIPA, kami tulis bukan untuk memberi pencerahan, bukan untuk memberi wawasan ataupun pengajaran, namun hanya sebatas menuangkan apa yang kami anggap bisa dilakukan. Pola USAID yang pernah dilatihkan bisa diadopsi dan dimodifikasi, atau model lain yang lebih cocok sesuai karakteristik KD atau indikator.  Bapak/Ibu guru rumpun MIPA tentu sudah jauh lebih paham, jauh lebih tahu dan lebih pengalaman, namun bukan tidak mungkin kita bisa lakukan sesuatu yang mungkin lebih inovatif dari yang sudah dilaksanakan, dengan satu harapan utama menciptakan iklim "siswa senang belajar" dalam kondisi "pembelajaran yang asyik dan menyenangkan. Banyak kesalahan dan kekurangan dalam tulisan ini mohon untuk dimaafkan.
Selamat bekerja, selamat beraktifitas semoga sukses. <HSJS - 02.30 WIB #670>.

Selasa, 15 November 2016

Selandia Baru Dilanda Tsunami Usai Diguncang Gempa 7,8 SR - Video Tsunami New Zeeland

Selandia Baru (New Zealand) dilanda tsunami setelah diguncang gempa bumi berkekuatan 7,8 skala richter (SR). Gempa bumi tersebut menyebabkan sejumlah bangunan hancur dan menewaskan dua orang. Mirror.co.uk, melansir gempa pertama terjadi 57 mil sebelah timur laut dari Christchurch. Gempa berkekuatan 7,8 SR terjadi Senin dinihari (14/6/2016).

Gempa kedua berkekuatan 6,2 melanda Pulau Selatan Selandia Baru sekitar 2:20 pagi ini. Gempa susulan berkekuatan 5,8 magnitude terjadi sekitar 07:00. Dua korban dilaporkan meninggal dalam peristiwa tersebut. Satu di Kaikoura dan satunya lagi di Mt Lyford.

Tim tanggap darurat dikirim ke lokasi gempa dengan menggunakan helikopter. Listrik padam dan saluran telepon terputus di banyak daerah di negeri itu. Jalan-jalan tertutup longsor.

Departemen Pertahanan Sipil memperingatkan bahwa gelombang hingga lima meter tetap menjadi risiko untuk beberapa jam. Warga setempat diimbau untuk mengungsi ke lokasi yang lebih tinggi

“Gelombang pertama telah tiba, tapi kami tahu bahwa itu terlalu dini untuk mengatakan dampak telah telah terjadi. Kami khawatir dengan apa yang akan terjadi. Gelombang yang akan datang selanjutnya mungkin lebih besar dari apa yang datang sebelumnya,” ucap pejabat dari Kementerian Pertahanan Sipil, Sarah Stuart-Black. Dikutip dari http://batampos.co.id/

Berikut video tsunami Selandia Baru:

Kamis, 06 Oktober 2016

Oase : Nothing is perfect - Jangan Menunggu Sempurna

Tema tulisan kali ini terinspirasi dari beberapa cerita yang kami dengarkan beberapa bulan yang lalu. Diawali  dari cerita tentang seseorang yang biasa dipanggil Pak Tri, ketika dalam perjalanan pulang yang sudah larut dan di rumah belum ada masakan siap saji, maka beliau berfikir harus membeli beberapa bungkus nasi, sayur dan lauk untuk dimakan ketika sudah sampai rumah. Ketika sudah melewati restoran ternama beliau jalan terus memilih restoran lain di depan sana masih ada. Begitu sampai restoran yang dituju ternyata tutup maka pilihan berubah ke warung Padang sekitar 1 km di depan sana sangat enak, namun sesampainya di sana ternyata sudah habis, ya sudah, toh di depan sana masih ada satu lagi warung Padang yang sambal rendangnya sangat nikmat. Alhasil semakin lama semakin malam, semakin menuju kampung yang di wilayah pegunungan tak dapat ditemui lagi restoran atau warung Padang, bahkan angkringan sekalipun. Akhirnya sampai rumah tak jadi membawa nasi bungkus sesuai harapan. Cerita kedua ketika pak Iyun yang sedang dalam perjalanan ke rumah neneknya. Jika sudah masuk waktu sholat Ashar rencananya akan mampir di masjid Mustaqim, pikirannya berubah nanti saja di masjid Al-Huda, berikutnya berubah lagi nanti saja sekalian kalo sudah di rumah neneknya, repot banyak bawaan dan pakaian kotor pikirnya. Singkat cerita, ketika adzan Magrib ternyata masih di perjalanan dengan kondisi harus mendorong motor – karena ban depan bocor. Sudah berjalan 3 km belum mendapat tukang tambal ban - karena di wilayah pegunungan yang jauh dari pemukiman, dan akhirnya sholat Ashar tidak tertunaikan hingga di penghujung waktu. Kiranya pemikiran ini pula yang terjadi ketika seorang gadis yang cantik, pintar dan terpelajar serta berasal keluarga berada, namun belum juga menikah hingga usia kepala lima. Mungkin karena banyaknya pilihan yang tersedia, ditambah keyakinan bisa mendapatkan yang terbaik, dan anggapan waktu masih panjang. Inilah beberapa realita, yang berikutnya akan kita ambil uraian hikmahnya.

Sebelum masuk ke substansi pokok, mari sejenak kita cermati beberapa realita yang terjadi akhir-akhir ini. Sekitar sebulan ini terjadi beberapa peristiwa yang menjadi headline berita, menghiasi layar kaca (televisi) dan surat kabar. Setidaknya ada tiga hal dengan bidang yang berbeda yang membuat berbeda pula sudut pandang dan penanganannya. Pertama, sidang Jessica yang sudah sebulan lebih makin hari bukan makin fokus, sebaliknya makin kabur, makin tak jelas vonis akhirnya dan baru kemarin dibacakan tuntutan jaksa penuntut umum (JPU) untuk kemudian akan dibacakan pembelaan terdakwa (pledoi) pada hari Rabu minggu depan. Kedua, kasus yang menimpa motivator kondang Mario Teguh yang dipojokkan oleh seorang anak yang berusia 31 tahun yang mengaku sebagai anaknya kandungnya dan selama ini telah ditelantarkan oleh bapaknya. Ketiga, Dasrul seorang guru SMAN 2 Makassar yang dihajar hingga berdarah-darah oleh wali murid, hanya karena pengaduan murid yang tidak terima dengan perlakuan fisik guru kepadanya. Kejadian guru Dasrul ini mungkin bisa mewakili beberapa kasus antara guru, siswa dan wali murid yang banyak terjadi di tanah air.

Satu hal yang perlu kita ingat dan kita pegang kuat-kuat, siapapun dan bagaimanapun adanya kita - kita tetap hanya penonton, hanya pengamat dan bukan ahli ataupun saksi. Kebenaran dari ketiga kasus di atas bukanlah area kewenangan kita, baik untuk menilai, mengkritisi apalagi men-justifikasi. Untuk kasus kopi Vietnam, secara fakta awal dari hasil penyidikan di TKP telah mengarah sebagai tersangka, namun tidak menutup kemungkinan jika Jessica yang dari keluarga kaya raya dengan menyewa pengacara mahal dengan berbagai dalih dan alibi serta penguatan ahli yang bisa mengaburkan delik - bisa membuat dirinya terbebas dari segala tuntutan. Demikian pula dengan Mario Teguh yang kata-kata motivasinya sangat inspiratif, kita tidak tahu secara pasti, kita juga tidak punya kapasitas dan kewenangan untuk memastikan apakah Ario Kiswinar ini benar anak biologisnya, atau anak yang hanya mencari sensasi karena memang secara administrasi ia benar anaknya karena dikuatkan dengan akta kelahiran, akta nikah dan kartu keluarga. Pun dengan Dasrul sang guru yang harus tersakiti jasmani dan rohani karena perlakuan wali murid yang mau menang sendiri. Kebaikan Dasrul dan guru-guru lain yang tersangkut kasus yang sejenis seakan hilang, sirna dan tergantikan dengan predikat buruk yang mencoreng nama baiknya.

Dalam menanggapi masalah yang terjadi, seringnya kita mudah terbawa arus dan mengambil “buih” sebagai pegangan. Buih, itulah yang banyak menjadi bahan paling mudah menjustifikasi tanpa melihat apa yang sebenarnya terjadi. Biasanya hal seperti ini terjadi tanpa sadar dan sering dilakukan, bukan karena suka, namun karena mudah. Banyak orang lebih suka mencari dan melakukan hal yang mudah dan menjauhi hal dianggap sulit. Menilai, menyalahkan dan mengkritik orang lain itu sangat mudah, sebaliknya introspeksi dan memperbaiki diri jauh lebih sulit, makanya jarang dilakukan. Membajak karya orang juga jauh lebih mudah dari membuat sendiri yang tentunya butuh pemikiran dan alur logika yang "Njlimet", waktu yang panjang dan tenaga yang tak terukur berapa jumlahnya.  Hal yang sangat mudah lainnya adalah "menunda", yang akan menjadi bahasan kali ini. Sangat mudah untuk mengatakan sebentar, nanti saja, besok saja dan banyak kata lain yang semakna untuk menunda. Tulisan Oase -8 dengan tema “menulis ceritera tentang diri” menjadi tulisan seri Oase yang paling banyak dibaca - lebih dari 350 kali.  Oase -9 kali ini mengangkat tema “Jangan menunda - jangan menunggu yang sempurna”, semoga bermanfaat.

Kembali ke tiga headline, ada tiga area yang berbeda yang kemudian mempengaruhi stigma (pandangan) masyarakat. Jessica yang dari kalangan keluarga kaya yang berusaha bebas dengan bantuan pengacara handal membuat masyarakat acuh, jenuh dan tidak tertatik bahkan cenderung pesimis dengan vonis akhir peradilan ini. Adapun untuk Mario Teguh yang seorang publik figur, pakar motivasi paling hebat dan dikagumi, menyebabkan pecah dan tercerai berainya para fans yang merasa kecewa, yang sebenarnya belum jelas kejadian sebenarnya. Kekecewaan itu muncul secara frontal yang berbentuk bully dan hujatan keji atas segala kebaikan dan isi motivasi yang telah dijadikan rujukan dan isnpirasi selama +- 9 tahun ini. Berbeda lagi Dasrul yang seorang guru, banyak pihak yang merasa peduli, merasa simpati, selanjutnya mengumpat dan menghujat pelaku penganiayaan guru. Kok ada orang yang tega dan bisa berbuat keji pada guru, figur penuh kharisma, guru sebagai sosok yang digugu dan ditiru. Inilah yang kemudian perlu kita cermati, mengapa sosok yang seharusnya dihormati karena kemuliaannya, namun dengan mudahnya seorang wali murid menganiaya dan menghakimi dengan tangan besi.

Singkatnya, inilah yang namanya musibah, yang bisa terjadi dan menimpa siapa saja, kapan saja dan di mana saja. Tidak hanya sosok pengusaha kaya raya semacam Jessica, atau publik figur motivator yang banyak dikagumi kehebatannya, atau guru yang kharismatik dan dihormati, bahkan pejabat publik, aparat, tokoh masyarakat hingga rakyat biasa. Alibi bisa disusun rapi, alasan dibuat meyakinkan dan pembelaan diri bisa didramatisir oleh pengacara ahli, namun itu semua tidak lebih baik dari pada kepasrahan, tawakal dan introspeksi diri sendiri. Kesadaran bahwa musibah yang terjadi adalah “ayat” dari Tuhan, yang bisa dimaknai sebagai peringatan, sebagai pelajaran, atau sebagai bencana untuk menggugah kesadaran. Selayaknya pepeatah “ada api ada asap”, maka musibah yang terjadi bukan tanpa sebab, tanpa tujuan dan tanpa ijin dari Alloh penguasa segala kehidupan alam semesta ini.

Inilah episode dan sekuel kehidupan manusia - termasuk guru, roda kehidupan bergulir tiada henti, dimana martabat dan kemuliaan bisa dengan mudah terkoyak karena terlena dan terbuai oleh rayuan kenikmatan, hasrat akan kekayaan dan balutan kenyamanan jabatan. Dari cerita Pak Tri, Pak Iyun dan beberapa peristiwa headline di atas dapat kami tarik benang merah - sebagai refleksi yang kami himpun menjadi beberapa point sebagai berikut:
  1. Tak seorang pun yang tidak memiliki masalah, setiap kita memiliki masalah yang berbeda kadar besar kecilnya. Masalah adalah sebagian dari kehidupan dan pasti diberikan sesuai dengan kelas dan bidangnya. Masalah kecil yang tidak diatasi sejak dini bisa berubah menjadi masalah besar dan jika kadarnya besar dan terus bertumpuk dan akhirnya akan menjadi musibah yang tidak hanya berdampak pada diri sendiri, namun merembet, menjalar dan berkembang menjadi masalah yang tidak dapat terselesaikan dengan cara sederhana.  
  2. Jika masalah menimpa, terkadang kita merasa sendiri, banyak orang menjauhi bahkan seakan mencemooh kita, padahal tidak demikian adanya. Sudah jatuh tertimpa tangga pula, itu hanyalah perasaan kita pada kondisi yang sangat terpukul. Jika kemudian yang terjadi tidak sesuai harapan dan tidak seindah impian, maka yakin saja bahwa ini adalah yang terbaik untuk kita, karena kita tidak pernah tahu skenario yang telah ditetapkan-Nya. Maka yang terbaik adalah bersandar kepada pencipta semesta ini dengan segenap kepasrahan, tawakal dan menerima setiap kejadian dengan keyakinan bahwa ini adalah peringatan, teguran atau jeweran dari Alloh untuk segera menyadari kesalahan, segera berbenah memperbaiki diri.
  3. Penyebab utama terjadinya masalah / musibah adalah kelalaian. Kelalaian bisa terjadi secara sadar atau tanpa sengaja, bisa juga karena penyalah-gunaan wewenang atau lepas kendali karena emosi, bisa juga dorongan nafsu atau himpitan keadaan yang tidak teratasi. Di sinilah kita harus mengaca diri, mawas diri dan selalu berhati-hati agar tidak lalai dan terjebak dalam tirani diri sendiri. Belajar dan terus berusaha memperbaiki karakter, sikap dan perilaku, agar tidak menjadi watak yang sulit berubah seperti pepatah jawa "Ciri wanci lelai ginowo mati" - yang berarti watak buruk tidak akan berubah sampai mati, Naudzubillahi min dzalik.
  4. Kesadaran sering “datang terlambat”, baru tersadar setelah sekian juta kilometer perjalanan, baru tersadar setelah sekian ribu hari dilalui, baru tersadar setelah sisa waktu pengabdian semakin menipis. Menunda, itulah sumber bencana yang nyata, karena begitu mudahnya mengulur waktu, begitu ringannya mengatakan besok dan begitu asyiknya menikamti berbagai kemudahan dan melupakan bahwa kita semua sedang mengalami ujian, menjalani penilaian dan menulis catatan tentang diri yang cepat atau lambat pasti akan dimintai pertanggung-jawaban.
  5. Ternyata, siapapun diri kita, sebaik apapun kualitas kita - kita tidak bisa memastikan bisa melakukan sesuatu yang terbaik pada tempat terbaik dan waktu terbaik. Tidak ada cara instan untuk menjadi baik apalagi menjadi terbaik. Untuk sebuah kebaikan, untuk suatu keutamaan maka lakukan segera di saat kesempatan pertama datang, jangan tunda dan menunggu kesempatan kedua atau ketiga, karena kita tidak bisa memastikan mendapat kebaikan yang sama pada kesempatan berikutnya.
Kemuliaan guru bukan diukur dari kepandaian dan rentetan gelarnya, bukan dari jabatan dan posisinya, bukan dari usia dan senioritasnya, bukan dari gaji, kendaraan dan rumah megahnya. Berapa banyak pribadi yang merasa pandai, merasa senior, memiliki posisi, namun hanya berorientasi gaji akhirnya menjadi pribadi yang kurang disegani murid-muridnya, kurang dihormati sesama teman kerja dan kurang dihargai oleh masyarakat sekitarnya. Kemuliaan, inilah harta termahal seseorang, apalagi bagi seorang guru. Kemuliaan guru terletak pada rasa pengabdian guru untuk mengajar dan mendidik siswa, teman kerja dan masyarakat. Rasa pengabdian itu yang mendorong jiwa untuk bersusah payah menempuh jarak, membelah derasnya hujan dan menepis teriknya matahari. Rasa pengabdian itu yang membangun keikhlasan  mengajar tanpa banyak keluhan karena berbagai keterbatasan atau kurangnya penghargaan. Rasa pengabdian itu yang membangkitkan motivasi untuk terus belajar memperbaiki kualitas diri agar menjadi guru idaman, guru membanggakan dan bukan guru yang mengecewakan.

Sebagai penutup kami tuliskan penggalan syair lagu karya Ebiet G. Age "Kita mesti bersyukur bahwa kita masih diberi waktu, entah sampai kapan tak ada yang bakal dapat menghitung, hanya atas kasih-Nya, hanya atas kehendak-Nya kita masih bertemu matahari". Selagi masih ada waktu, mari lakukan yang terbaik, jangan menunda dan jangan menunggu yang sempurna karena tiada kesempurnaan dalam hidup ini selain Alloh Yang Maha Sempurna. Kuasa kita adalah berusaha untuk melakukan yang terbaik. "Nothing is perfect", tiada yang sempurna selagi masih bernama manusia. Selalu bersyukur dan selalu optimis menapaki hari demi hari dalam pengabdian ini. Demikian coretan Oase -9 kali ini, semoga bermanfaat, selamat bekerja semoga sukses. <59060>

Senin, 26 September 2016

Lonceng Cinta TIK - Download Perangkat B-TIK

Mungkin agak terlihat lucu jika tulisan tentang Materi Bimbingan TIK harus diawali dengan pengantar berupa ulasan tentang salah satu serial drama India. Namun ada sesuatu yang menarik yang perlu kami tuliskan dan kemudian dihubungkan dengan gejolak yang terjadi dalam sinetron drama TIK beberapa tahun ini. Beberapa pekan ini ibu-ibu dan kaum hawa sedang asyik masyuk menikmati sajian drama India di stasiun ANTV yang berjudul "Lonceng Cinta" (judul aslinya Kumkum Bhagya) dengan sentral pada dua keluarga besar yang berbeda latar belakang dan kondisinya. Di satu sisi muncul keluarga biasa hadir Pragya dan Bulbul, dua sosok gadis yang dibesarkan ibunya tanpa ayah. Di sisi yang lain hadir Abhi dan Aaliya dari keluarga kaya raya. Pragya adalah peran seorang dosen yang menggambarkan sosok gadis yang dewasa, tegas, namun mudah empati dan mengalah, namun tetap gigih berjuang menuju kebenaran dan cinta. Sebaliknya sosok Bulbul adalah sosok remaja yang masih sangat idealis, namun perjuangan cintanya harus berulang kali kalah oleh kondisi yang tidak bersahabat. Mereka berdua berani membuang ego, menepis bara api cinta dan berkorban untuk untuk ibu dan keluarganya, dan ini adalah bentuk perjuangan dan pengorbanan yang sangat besar. Point utama dari peran keduanya, baik Pragya maupun Bulbul adalah sosok yang sangat cinta kepada keluarganya, yang rela berkorban diri untuk kebahagiaan orang lain. Hingga saat ini sampai pada episode 23, untuk cerita selengkapnya bisa dilihat sendiri di ANTV, atau bisa membaca sinopsisnya di internet atau juga melihat tayang lama, baru atau tayang forwardnya di youtube.

Keberadaan mata pelajaran TIK dalam kurikulum 2013 demikian juga adanya, tidak perlu ditutup-tutupi lagi bahwa saat ini terpecah menjadi dua kubu. Di satu sisi telah lahir Bimbingan TIK yang merupakan implementasi dari Permendikbud 68/2014 dan 45/2015 yang memberi payung legal formal tentang peran guru TIK dalam kurikulum 2013, namun di sisi yang lain banyak tuntutan dari guru TIK sendiri yang sangat menginginkan TIK kembali menjadi mata pelajaran. Jika dilihat dari peranan dan eksistensinya, maka keduanya sama-sama memiliki peran yang penting dan sangat dibutuhkan. Namun jika dilihat dari kemanfaatan langsung guru TIK bagi murid, maka TIK sebagai mata pelajaran adalah lebih bermakna, lebih terasa dan lebih berdaya guna - terutama di sekolah yang siswanya masih jauh dari kata modern. Sementara jika dilihat dari sisi peranan secara hukum, maka TIK sebagai bimbingan adalah satu-satunya yang paling layak, paling legal dan paling mungkin, karena telah singkron dengat aplikasi Dapodik sebagai dasar pendataan guru sebagai tenaga pendidik. Namun tentu saja kita tidak bisa memilih salah satu dan mengabaikan yang lain. Kedua-duanya ada kelebihan dan kekurangan, terutama jika ditinjau dari sudut yang berbeda. Oleh karena itu yang terbaik adalah tidak memihak yang satu dan memusuhi yang lain, hanya saja kita harus realistis dan berpijak pada kondisi nyata yang sedang terjadi.

Munculnya Bimbingan TIK adalah langkah awal dan realistis yang harus disikapi dengan penuh LEGOWO dan tetap RENDAH HATI, bahwa inilah yang bisa dilakukan insan TIK saat ini. Nyatanya baru seperti ini yang bisa dilakukan kemdikbud, bahwa lahirnya permen 45/2015, walau belum bisa memuaskan semua pihak. Legowo bukan berarti menerima dan pasrah begitu saja. TIK tidak lahir begitu saja, lahir berdasar kajian akademis dengan tujuan mulia, maka tentu saja tidak rela jika kemudian dihapus dan dibuang begitu saja. Maka bisa dimengerti jika Om Jay, Aki 3 dan kawan-kawan di kogtik memperjuangkan TIK kembali pada khitohnya. Rendah hati dan tetap solid jika kemudian para pengurus dan anggota MGMP TIK yang terpaksa harus mengadopsi B-TIK karena tuntutan tugas dan kewajiban sesuai kurikulum yang berlaku, karena kita tetap harus menjalankan tugas dalam kondisi apapun, dalam waktu yang bersamaan tetap harus memberi apresiasi, dukungan dan doa kepada pihak lain yang tengah berjuang dan terus berjuang mengembalikan TIK agar masuk ke dalam struktur kurikulum sebagai mata pelajaran. Tujuan utama adalah eksistensi TIK dan kemanfaatan bagi pendidikan, maka jangan sampai masalah yang ada justru menjadi pandangan negatif dari semua pihak - khususnya pemerintah - yang pada akhirnya akan menghambat tujuan mulia pendidikan berbasis TIK sebagai langkah menuju generasi emas di tahun 2045. Inilah yang mungkin mewakili sosok "Pragya" yang menerima menikah dengan orang yang tidak dicintai (pada awalnya), namun seiring proses akan menemukan jalan terbaik untuk tetap berbakti dan membangun jati diri.


Sementara di pihak lain yang memperjuangkan TIK untuk kembali sebagai mata pelajaran adalah semangat muda yang energik, selayaknya sosok Bulbul yang cantik, energik, supel dan penuh gairah. Sosok seperti ini memang harus ada untuk mengawal, mengawasi dan memberikan "Balance" agar tidak terjadi penyimpangan dalam proses pendidikan. Inilah yang dilakukan oleh Om Jay (Wijaya Kusumah - SMP Labschool Jakarta) dan Aki 3 (Tri Budi Harjo - SMPN 22 Surakarta) beserta kawan-kawan di kogtik. Jika tidak ada sosok yang berani, tegas dan berani memperjuangkan kebenaran maka bisa jadi TIK akan benar-benar hilang dari peradaban pendidikan menengah di negara kita, hanya karena asumsi dan pandangan beberapa orang yang menganggap TIK sudah usang dan tidak diperlukan lagi. Pada dasarnya kemdikbud tetap butuh masukan, kritik dan saran dalam proses pengambilan keputusan, jika tidak ada masukan maka dianggap sudah baik, sempurna dan tidak masalah. Pola seperti ini sama dengan kepolisian, tidak akan ada pengusutan atau penindakan bila tidak ada pengaduan. Maka sebagai insan pendidikan - siapapun kita dan apapun posisi kita - mari kita bersuara, mari kita urun rembug,  untuk mewujudkan pendidikan terbaik bagi anak negeri. Kita adalah guru bangsa, seberapapun kecilnya diri kita jika kita tulus dan berjuang dengan sepenuh hati maka peran kita akan sangat bermakna dan berharga bagi pendidikan bangsa ini. 

Lonceng Cinta TIK telah ditabuh, mari kita sambut perjuangan untuk kembali menghidupkan pelajaran TIK, kami mengajak teman-teman guru TIK di kabupaten Wonosobo (khususnya) dan seluruh nusantara (umumnya), mari kita galakkan kembali MGMP TIK di tiap kabupaten/kota, mari kita tunjukkan bahwa TIK benar-benar organisasi solid dan aktif dengan membuat inovasi-iinovasi bagi pendidikan dan bisa memberi warna baru yang bermanfaat bagi pendidikan. Di sisi lain mari kita isi pendidikan TIK dengan sesuatu yang bermanfaat bagi siswa, karena mereka benar-benar membutuhkan kita untuk menuntun mereka dalam belajar teknologi khususnya di bidang IT. Bagi yang masih menggunakan KTSP silahkan dilanjutkan dengan yang telah ada, adapun yang menggunakan K-13 dan menghendaki materi yang sesuai dengan payung hukum yang legal - Permendikbud 45/2015, silahkan download contoh beberapa perangkat Bimbingan TIK berikut, yang kami peroleh atas kiriman dari Bpk Purwanto Hadi (nara sumber nasional B-TIK).

Download Contoh Perangkat B-TIK
Demikian uraian yang kami sampaikan, bahwa kami SMPN 2 Kepil memang melaksanakan pola Bimbingan TIK dalam setahun berlalu, namun dengan segala keterbatasan dan ala kadarnya. Kekurangan / kelemahan yang paling terasa adalah minimnya jam tatap muka yang menyebabkan tidak tercapainya kompetensi yang seharusnya, menjadikan siswa semakin jauh tertinggal dalam hal penguasaan teknologi informasi. Sebenarnya berat hati kami menuliskan artikel download perangkat ini, namun karena amanah yang diberikan kepada kami untuk memberikan sedikit gambaran tentang B-TIK dengan segala keterbatasan kami buat tulisan ini. Akhir kata - dengan segala kerendahan hati kami MOHON MAAF bila yang kami sampaikan ini keliru, salah dan tidak berkenan bagi para senior, master dan suhu di bidang IT, baik sebagai pejuang TIK atau yang tergabung sebagai kepanjangan tangan dari kemdikbud. Satu harapan semoga semua bermanfaat dan tetap berdoa semoga pada tahun mendatang TIK benar-benar akan ditempatkan sesuai posisi, fungsi dan urgensinya tanpa ada pihak yang dirugikan dan merasa dikesampingkan, insya-Alloh. <59801>

Rabu, 31 Agustus 2016

Inovasi -5 : Variasi Bentuk dan Karya dalam Pembelajaran

Pembaca web SMPN 2 Kepil, selamat datang dan bertemu kembali dengan sajian tulisan seri inovasi yang dalam draft coretan kami terdiri dari 12 seri. Tulisan seri inovasi terakhir adalah seri -4, yang berfokus pada perlunya sosialisasi terhadap konsep sebagai media kontrol dan sarana koreksi sebelum di-implementasikan dalam pelaksanaan tugas sehari-hari. Di sela-sela kesibukan kami terkait kesanggupan untuk merampungkan aplikasi penilaian K-13 bagi beberapa sekolah lain, kami sempatkan untuk menyelesaikan tulisan ini yang sempat tertahan sekitar 7 bulan lamanya, Alhamdulillah akhirnya Inovasi seri -5 dapat kami tayangkan pada hari-hari terakhir bulan Agustus ini. Semoga sajian berikut bisa menambah wawasan, membuka cakrawala pemikiran dan syukur-syukur bisa menjadi inspirasi untuk membuat sesuatu yang baru dan inovatif dalam pembelajaran, yang untuk edisi ini kami spesialkan untuk rumpun bahasa. Bukan untuk membatasi,  namun untuk memudahkan dan menghemat pemaparan, maka untuk seri kali ini secara spesifik akan kami fokuskan kepada guru rumpun bahasa, namun demikian tetap terbuka dan bisa diadopsi untuk semua mata pelajaran. Kepada para guru senior dan master di bidang studi rumpun bahasa, tulisan ini tidak bermaksud mengkritisi apalagi menggurui, sama sekali tidak, kami hanya sebatas berbagi apa yang ada dalam benak kami. 

Untuk membuka tulisan ini, sejenak mari kita tengok realita di luar dunia pendidikan. Jika kita masuk ke dalam dunia bisnis otomotif, maka kita bisa melihat bahwa mereka selalu mengusung tema inovasi, teknologi, safety dan semua hal yang terbaru, karena hal inilah yang merupakan magnet kuat dalam pemasaran sebuah produk, khususnya otomotif. Bagi perusahaan yang bergerak di bidang otomotif -utamanya mobil- faktor varian produk merupakan hal utama dan menjadi fokus penting dalam teknik marketing, yang sering dikenal dengan psikologi pasar. Karakteristik dan tipe konsumen yang bermacam-macam menjadi latar belakang dibuatnya produk mobil dengan berbagai varian (tipe), hal ini tidak lain untuk mengakomodir selera dan kemampuan daya beli masyarakat terhadap sebuah mobil. Sebagai contoh, di kelas premium untuk tipe SUV ada Toyota Fortuner seri 2.5 G, 2.7 G dan TRD, ada Mitsubishi Pajero dengan seri GLX, GLS, Exceed dan Dakar, sedangkan pada tipe MPV ada Kijang Innova dengan seri E, G dan V. Adapun untuk di kelas menengah untuk tipe MPV ada Daihatsu Xenia terbaru dengan seri D, M, X dan R di kelas tertinggi. Begitu juga pada Toyota Avanza dimulai seri E, G, S dan Velos pada kelas tertinggi. Senada dengan itu berbagai merek lain seperti Nissan, Suzuki, KIA dan Isuzu juga melakukan hal yang sama. Mereka membuat berbagai tipe varian di atas dibuat bukan sekedar gaya-gayaan semata, namun berdasarkan analisis dan psikologi pasar yang didasarkan pada animo, selera dan daya beli masyarakat yang kemudian menjadi segmentasi pasar.

Toyota Avanza dikenal sebagai mobil sejuta umat  karena memang paling laris sepanjang sejarah penjualan mobil. Hal ini bukan terjadi dengan istilah "kebetulan", atau laris manis karena hasil jopa-japu dukun sakti dari lereng Sindoro, namun memang terobosan segmentasi pasar yang tepat. Secara umum konsumen mobil di Indonesia adalah kelas menengah, mereka menginginkan mobil yang muat banyak penumpang, nyaman harga terjangkau dan irit BBM (faktor utama). Makanya, begitu varian Avanza muncul langsung diserbu para konsumen, apalagi update model dengan facelite yang diperbaharui, jumlah konsumen semakin bertambah tiap tahunnya. Sejalan dengan itu keluar mobil yang sama persis yaitu Xenia dengan payung Daihatsu. Inilah hebatnya sang produsen - dalam hal ini Astra, yang berkolaborasi dengan Toyota dan Daihatsu.  Terakhir diketahui bahwa Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia adalah mobil yang sama dengan merek yang berbeda, dibuat dengan beberapa seri yang berbeda dan tentunya harga yang berbeda-beda. Begitu juga pada tipe SUV diketahui bahwa Toyota Rush dan Daihatsu Terios adalah varian dari pabrikan yang sama- Astra Daihatsu Motor. Inilah teknik marketing yang hebat untuk bisa menjangkau segmen pasar (konsumen) yang berbeda-beda, namun tujuannya sama - Laku, Laris dan Untung.

Nah, selanjutnya kita kembali masuk ke pendidikan, ke sekolah, ke kelas dan ke siswa dalam pembelajaran. Siswa di dalam satu kelas sangat beragam, siswa di satu sekolah yang berjumlah ratusan tentu jauh lebih beragam. Berbagai macam karakter, tipe dan intelegensi yang berbeda yang disebabkan latar belakang orang tua mereka. Ada yang orang tuanya berpendidikan tinggi, tingkat ekonomi menengah ke atas. Ada yang pendidikan orang tuanya sedang dan tingkat ekonomi menengah.ke bawah. Namun ada juga yang pendidikan dan ekonominya rendah bahkan memprihatinkan. Dari berbagai latar belakang yang berbeda itu tentu akan berdampak berbeda pula pada tingkat pemahaman, tingkat daya tangkap dan tingkat antusias siswa terhadap pembelajaran. Bakat mereka beragam bentuknya, minat mereka tidak sama, tingkat intelegensi mereka juga berbeda-beda. Ada siswa yang hanya dengan sekali baca atau sekali dengar dia paham dan langsung mampu menguasai, ada juga yang masuk kategori menengah yang dengan 2 -3 kali pengulangan baru bisa paham, namun ada juga yang sudah berkali-kali pengulangan masih belum mengalami perubahan yang berarti. Di sinilah dibutuhkan kejelian dan kepekaan bagi seorang guru.

Menurut pandangan beberapa guru senior, pada dasarnya "mengajar" adalah pekerjaan mudah,  dengan syarat apabila semua persiapan mengajar yang meliputi materi, teknik mengajar dan penguasaan kelas sudah dikuasai, apalagi bagi guru yang sudah berpengalaman. Di suatu tempat mungkin bisa terjadi dan  muncul anggapan "guru bagaikan raja di ruang kelas", sehingga bisa berbuat apa saja". Semua siswa harus tunduk dan patuh dengan perintah guru, mau diisi kegiatan dan materi apasaja manut, mau dibuat seperti apa dan dibawa ke manaaja ngikut, kelas itu sangat tergantung pada kehendak guru. Namun apakah pola yang seperti ini cocok dan sejalan dengan tujuan pendidikan, bahwa pendidikan bukan untuk mendidik menjadi jiwa feodal, jiwa yang mengangkat juragan dan merendahkan pelayan, jiwa membuat dinding tebal bagi bangsawan dan rakyat jelata. Di sinilah dibutuhkan kebesaran hati guru sebagai seorang pendidik. Bagi guru yang jiwanya sudah terpanggil untuk mendidik maka menyampaikan ilmu pengetahuan adalah kebutuhan, membimbing siswa dengan budi pekerti adalah kewajiban yang menumbuhkan kemuliaan.

Namun memang kondisi di dalam kelas tidak selalu mulus sesuai harapan. Ada beberapa kesulitan yang sering muncul di dalam perjalanan. Di kelompok A berisi siswa yang pandai, penurut dan mudah diatur sehingga mengajar siswa yang seperti ini serasa damai dan menyenangkan. Di kelompok B adalah kumpulan siswa yang masuk kategori umum, biasa saja dengan kemampuan yang juga umum. Di kelompok C terdiri dari siswa yang cenderung diam, cenderung introvert serta menutup diri. Dan terakhir di kelompok D banyak diisi siswa yang ekstrovet yang mengalami hambatan belajar dan susah untuk dikendalikan. Di sisi lain guru juga berisi empat macam jenis pribadi yang mempunyai kadar psikologi yang sama dengan siswa. Oleh karena itu kecermatan dalam memahami serta kedewasaan dalam bersikap adalah kunci keberhasilan dalam proses pembelajaran, pengajaran dan pengasuhan yang sesuai dengan psikologi dan karakter pendidikan. Pertanyaan besarnya "Bagaimana mengemas pembelajaran dengan kondisi siswa yang multi kondisi, multi intelegensi serta multi psikologi?"

Fokus Kompetensi Rumpun Bahasa
Dalam pembelajaran bahasa Indonesia, secara ringkas kompetensi yang diutamakan adalah kemampuan mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis. Dalam bahasa Inggris kompetensi yang diajarkan adalah reading, speaking dan writing yang harus diperkaya dengan kemampuan listening. Dalam bahasa Jawa materi juga tak jauh beda dengan bahasa Indonesia, namun pelafalan yang kadang tidak sama dengan tulisan yang ada dalam tulisan. Khusus untuk bahasa Inggris konteksnya lebih tinggi tingkat kesulitannya karena semuanya adalah berasal dari asing barik tulisan, ejaan hingga pelafalannya. Maka tiap sekolah, tiap kelas bahkan tiap siswa bisa berbeda dalam fokus pembelajaran agar bisa lebih optimal. Guru mata pelajaran tidak harus berfikir untuk bisa memaksakan diri untuk bisa optimal di segala aspeknya, seperti sudah menjadi rahasia umum bahwa untuk mapel bahasa ini sulit untuk bisa meraih nilai sempurna (100). Di sinilah dibutuhkan kejelian dan kecermatan guru untuk bisa mengambil kebijakan terkait pemilihan dan fokus kepada salah satu aspek yang kemungkinan (khans) bisa lebih dioptimalkan.

Beberapa guru berikut mungkin bisa menjadi contoh untuk bisa diambil sebagai contoh / model dalam pembelajaran dan bisa menginspirasi sehingga berani mengembangkan ide, berkreasi dan membuat inovasi dalam pembelajaran. Yang pertama, Ibu Saraa Suaib Hanafi, guru bahasa Inggris SMP Al-Azhar 9 Kemang Jakarta adalah salah satu guru yang kreasi dan inovasinya sukses dan diakui dunia dan membawanya menjadi pemenang dalam ajang international yang bertajuk Microsoft Global Education. Proyek kolaborasi "Peace Postcard", memacu siswa untuk membuat tulisan dengan bahasa Inggris berbentuk ajakan, seruan atau brosur yang berisi pesan "Kedamaian Dunia" dalam bentuk kartu pos. Aspek writing mencuat luar biasa melalui media ini. Inovasi kreatif Ibu Saara ini kemudian membuat dirinya diundang untuk tampil di Metro TV dalam acara Kick Andy, dengan tajuk Guru Hebat. Yang kedua, masih dalam bahasa Inggris ada Ibu Badriah dari SMAN 1 Cianjur, mengajak siswa untuk menulis dalam bentuk dialog jurnal tentang sesuatu yang simple, bebas dan tidak kaku. Awalnya para siswa membuat berbagai tulisan bahasa Inggris versi Cianjur, contohnya "I will write litle-litle in english for you, this is not good but i will try because english is difficult."  Mereka membuat catatan komunikasi dialog jurnal dengan guru dengan gaya dan pola yang bebas, tanpa harus terkungkung dengan grammar dan tata bahasa. Dan ternyata dalam proses habituasi yang memakan waktu 8 bulan mereka mampu membuat tulisan ide, gagasan dan paparan dalam bahasa Inggris yang luar biasa. Dari dua contoh ini maka secara umum sekolah, dalam hal ini guru bahasa Inggris bisa mengoptimalkan siswa dalam bentuk karya writing atau speaking saja.

Nah untuk mata pelajaran bahasa Indonesia yang nota bene bahasa ibu, bahasa harian dan bahasa bangsa dan bahasa kebanggaan tentu akan sangat terbuka lebar untuk memaksimalkan karya dan prestasi bagi siswa. Orientasi kepada penyampaian seluruh materi sesuai KD yang telah diatur adalah suatu keharusan. Namun demikian, dengan berbagai pertimbangan kita bisa memilih untuk lebih fokus pada sisi tertentu misalanya menggenjot siswa dalam bentuk karya tulis. Jika siswa sudah kenal dengan menulis, tahu dengan media untuk membuat tulisan, dan tahu tata cara menuangkan tulisan yang baik maka mereka bisa berbuat sesuatu yang luar biasa. Jangan heran jika kemudian kita mendapati di antara mereka yang ternyata punya gagasan, ide, inovasi, kreasi dan bakat yang luar biasa. Nah, di sinilah perlunya memberikan mereka pandangan, membukakan mereka jalan serta menuntun mereka di langkah awal mereka agar bisa belajar, berlatih dan berkarya melalui tulisan. Sebagai langkah awal mungkin dari karya yang paling sederhana, semisal pantun, puisi, cerpen hingga artikel.

Satu hal yang perlu dirubah dan perlu dibuat inovasi adalah "ending" atas karya mereka. Bagaimana karya hebat mereka bisa diketahui dan dinikmati banyak orang, bisa diapresiasi dan selanjutnya bisa didukung untuk lebih dikembangkan menjadi lebih baik lagi. Karya hebat mereka selama ini hanya tersimpan dalam memori guru mapel, atau hanya tersimpan di atas meja guru, atau yang lebih parah adalah yang belum sempat dibaca, belum sempat dinilai sudah langsung masuk lemari atau berserakan di kumpulan tugas yang tertumpuk di lantai. Dan hal ini banyak terjadi di hampir setiap mata pelajaran. Ending tugas yang monoton dalam bentuk kertas inilah yang perlu di carikan model lain sebagai bentuk inovasi, semisal menggunakan media elektronik yang bersifat real time dan on-line. Berikut ini nama aplikasi yang bisa digunakan untuk pembelajaran yaitu ; Moodle, Joomla Chamilo, Claro hingga Quiper Video adalah sebagian kecil dari ratusan aplikasi berbasis on-line. Namun nama-nama itu mungkin masih sangat asing baik dari segi nama maupun penggunaan dalam keseharian. Nah ada satu aplikasi yang paling mudah dan cukup familiar serta kompatibel bagi guru maupun siswa, yaitu WhatsApp. Dengan sedikit "dalil & dalih" maka bisa dipastikan sebagian besar siswa akan sanggup untuk memiliki HP Android yang bisa untuk aplikasi WhatsApp, kalaupun belum bisa semua, maka bisa 2-3 siswa bisa bergabung dengan 1 perangkat yang sama. Nah dengan membuat Grup dalam mapel inilah, bisa difungsikan sebagai wahana siswa dalam berkarya. Tentu saja untuk ini perlu pengawalan dan pembuatan AD/ART yang ketat agar aplikasi ini tidak berbelok arah dari tujuan sebenarnya, seperti yang kebanyakan terjadi di Grup WA saat ini.

Salah satu kelemahan yang biasa bersemayam pada diri kita sebagai guru adalah adanya sikap apriori kepada siswa, bahwa mereka kecil, mereka baru belajar sehingga belum bisa berbuat yang istimewa. Ini adalah sebuah kesalahan besar yang harus segera kita sadari. Bahwa kita harus lebih apresiatif terhadap siswa, karena pada dasarnya setiap mereka memiliki potensi dan bakat yang istmewa. Bukan tidak mungkin jika siswa bisa berkarya yang lebih hebat dari gurunya. Siswa menjadi juara Menyanyi, Cipta Lagu atau Solo Gitar, siswa yang menjadi juara Catur, Bulu Tangkis atau Karate, siswa menjadi juara IMO (Matematika), siswa menjadi juara Desain Grafis, siswa menjadi juara Pidato dan Karya Tulis Remaja, dan juara-juara lainnya sementara gurunya biasa-biasa saja dan belum pernah menjadi juara apapun. Kita sebagai guru bisa jadi hanya menang usia, sehingga belajar lebih dahulu, tahu lebih dahulu. Urusan mengumpan bola (toser) dan menyemes dalam Volly bisa jadi siswa lebih jago dari gurunya, urusan program Visual Basic bisa jadi siswanya lebih piawai dari gurunya, dan berbagai bidang studi lainnya. Bukan berarti merendahkah dan meremehkan siapapun, namun justru di sinilah kehebatan guru diuji, ditantang untuk bisa memilih model, memilih siswa dan memilih wahana untuk menunjukkan karya dengan menjadikan siswa berprestasi, karena konsepnya "siswa yang hebat hanya muncul dari guru yang hebat".

Masih banyak pilihan karya hebat dari rumpun bahasa ini, ada pidato, baca puisi, monolog, pidato bahasa Inggirs, debat bahasa Inggris, pidato bahasa Jawa, mocopat serta pembawa acara berbahasa Jawa. Semuanya baik dan terbuka untuk dikembangkan dan ditawarkan bagi siswa sebagai alternatif pembelajaran bagi mereka. Sebagai penutup uraian seri Inovasi ke-5 ini, berikut beberapa kesimpulan sederhana :
  • Kami yakin Bapak/Ibu sudah berkarya yang besar dan hebat, telah melaksanakan tugas dengan tulus dan sebaik-baiknya, namun mungkin perlu membuat sebuah inovasi karya yang Multi Option agar bermacam-macam siswa dengan latar belakang yang heterogen bisa tercover dan bisa optimalisasi diri sesuai minat dan bakat mereka.
  • Kami yakin juga jika proses kreasi sudah dilalui, namun mungkin jenuh, bosan dan capek. Nah Variasi Tugas akan memancing kreasi siswa, akan memperkaya wawasan dan pengalaman bagi siswa yang pada akhirnya akan menjadikan mereka hebat, gurunya hebat dan sekolah ikut hebat. Berbagai literatur tentang model pembelajaran dan sosok guru hebat sangat mudah diakses dan diperoleh dari internet, mari kita manfaatkan sebaik-baiknya.
  • Kami percaya 100 persen jika cara mengajar sudah bagus, terbukti dengan adanya sertifikasi profesi, namun untuk membukakan jalan dan kesempatan bagi siswa untuk bisa lebih jauh memandang dunia, lebih bebas memilih cara berkarya dan lebih luas menyebarkan dan mengembangkan karya, mari kita gunakan media yang ada untuk memfasilitasi mereka agar lebih hebat, lebih terbuka dan lebih mendunia. WhatsApp, Joomla, Moodle, Blog, Youtube atau Quiper bisa dijadikan alternatif untuk berkarya, kita-lah kunci pembukanya.
  • Mereka adalah amanah bagi kita, lahan amal dan perjuangan bagi kita. Sukses mereka ada di tangan mereka, namun kita bisa lebih mulia dan ikut bahagia jika turut andil dengan mendidik mereka.
Rumpun bahasa adalah rumpun yang sangat penting dalam proses transfer ilmu. Beberapa tokoh dalam tulisan mereka menyebutkan bahwa bahasa adalah kunci dari segala ilmu, karena ilmu tersampaikan menggunakan bahasa, baik yang menggunakan lisan ataupun tulisan. Maka bisa dikatakan jika bahasa adalah kunci  pembuka ilmu, baik untuk belajar dan menyebarkan ilmu, ilmu apapun. Oleh karena itu memberikan wadah yang mudah, simple, sederhana namun menarik perlu disiapkan sebagai bentuk inovasi dan menjadi daya tarik bagi siswa untuk belajar berkarya. Contoh mudahnya adalah mading (majalah dinding), jurnal (catatan harian) atau sekedar kartu pos untuk menyampaikan pesan, ide dan gagasan tentang diri mereka. Coba lakukan dan lihat hasilnya, sesuatu yang luar biasa.

Sebelum kami akhiri, perkenankan kami mohon maaf kepada para guru yang serumpun, tulisan ini hanyalah opini dan motivasi, bukan dimaksudkan untuk mengajari apalagi menggurui. Terima kasih kami sampaikan kepada Bu Ruti Sumarni, M.Pd, Bu Siti Rukhoyah, S.Pd, Bu Yani Widayati, S.Pd, calon-M.Pd, Bu Sayekti Laras S., S.Pd, Bu Tika Fibri Dwiyanti, S.Pd, Bu Sri Hartati, S.Pd, Bpk Edi Wineto, S.Pd, dan Bpk Widodo, S.Pd - atas masukan dan paparan terkait rumpun bahasa. Semoga kami dapat segera menyusun tulisan seri Inovasi berikutnya untuk rumpun MIPA (sains). Akhir kata selamat berkarya, selamat berkreasi dan ber-inovasi, semoga sukses, Merdeka. <58986-650>

Sabtu, 30 Juli 2016

Web Sekolah, Satu Media Untuk Banyak Wahana (1)

Hari itu, Rabu 20 Juli 2016 bertempat di Aula A Kantor Dinas Pendidikan, Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Dikbudpora) Kabupaten Wonosobo dilaksanakan rapat yang diperuntukkan bagi kepala sekolah, guru BK dan pengelola web SMPN 1 dan SMPN 2 se-kabupaten Wonosobo. Dalam acara tersebut disampaikan sosialisasi pendataan siswa miskin / siswa kurang mampu dan penguatan web sekolah. Bertindak sebagai nara sumber umum Bapak Drs. Musofa, M.Pd selaku pejabat dinas yang membawahi bidang SMP didampingi beberapa pengawas SMP.

Pokok bahasan utama adalah pendataan "sikupu" dan transparasi kegiatan sekolah melalui website sekolah. Setiap siswa baik yang mampu maupun yang kurang mampu harus difasilitasi untuk mendapatkan pendidikan yang selayaknya, terlebih bagi mereka yang kurang mampu. Untuk membahas lebih lanjut, maka peserta rapat dari kalangan guru BK dan kepala sekolah diarahkan menjadi kelompok B dengan agenda kegiatan Pendataan Sikupu yang bertempat di Aula B.  Adapun kelompok A dengan agenda kegiatan penguatan web sekolah bertempat di Aula A, dengan materi membuat web sekolah berbasis blog, yang untuk kali ini menggunakan basis blogger.com (blogspot.com).  

Manfaat Web Sekolah
Bagi sekolah yang sudah maju, berfikir maju dan ingin maju maka keberadaan website bagi sekolah adalah kebutuhan dan keniscayaan yang harus dipenuhi. Banyak hal yang bisa disampaikan melalui website, banyak keuntungan yang diperoleh dengan memiliki website. Ini beberapa diantara manfaat website bagi sekolah;
  1. Sebagai sarana informasi bagi siswa dan wali murid.
  2. Sebagai tempat untuk memaparkan prestasi-prestasi yang sudah pernah diraih oleh sekolah.
  3. Sebagai gallery foto sekolah.
  4. Sebagai media yang memberikan informasi tentang kegiatan-kegiatan sekolah.
  5. Tempat untuk menjelaskan fasilitas-fasilitas apa saja yang ada di sekolah, contohnya : Laboratorium, Perpustakaan, Band, Gamelan, Pensi, UKS dan Unit Kegiatan Ekstrakurikuler lainnya yang ada di sekolah.
  6. Tempat untuk memasang struktur organisasi yang ada di sekolah.
  7. Sebagai pengganti brosur untuk ajang promosi sekolah dalam mencari calon siswa-siswi baru.
  8. Memasang pengumuman / informasi kelulusan siswa.
  9. Menampilkan video company profile sekolah jika ada.
  10. Forum komunikasi bagi alumni dan sebagainya.
Berbagai Jenis Website
Bicara masalah website, ada banyak macam dan jenisnya. Banyak tulisan yang membahas tentang ini, beberapa diantaranya ada yang menjelaskan webiste dibagi menjadi 12-15 kategori, mulai dari search engine, portal, wiki, archive, social media, forum, berita, bookmarking, share, cloud, company profile, corporate web, branding web, online store, katalog dan blog. Nah dilihat dari segi pembuatan website untuk sekolah bisa dibagi menjadi beberapa kategori yaitu membangun sendiri dengan program pembuat web, memesan pada jasa pembuatan web (web developer) dan membuat sendiri dengan web instan yang tersedia di internet.

Untuk bisa membuat web yang sesuai dengan harapan dan kebutuhan pastilah sangat memuaskan, namun masalahnya untuk bisa membuat web sendiri dibutuhkan ilmu pemrograman web yang berbasis bahasa pemrograman web mulai dari HTML, PHP, CSS, ASP, XML, WML, JAVASCRIPT, jQUERY, PERL, CFM dan lain-lain yang terbaru. Bagi orang yang baru mengenal IT sebatas aplikasi office semacam kami tentu akan banyak kesulitan, apalagi bagi orang awam. Jasa pembuatan web adalah solusi bagi sekolah yang ingin mudah dan terima beres, asalkan bisa menyediakan dana yang cukup banyak mulai dari pembuatan, sewa domain hingga tempat penyimpanan (hosting) di internet.

Bila menghendaki website dengan cara memesan pada developer web, sebagai gambaran, biaya pembuatan web yang baik berkisar 3-4 juta (tergantung content dan modelnya), biaya domain sekitar 200-300 rb per tahun dan biaya hosting  50 - 100 rb pertahun. Jadi untuk biaya pembuatan web hingga tayang di tahun pertama berkisar 3-4 juta, dan untuk tetap bisa tayang di tahun berikutnya maka dibutuhkan biaya perawatan sewa domain dan hosting sekitar 300 pertahun. Inilah yang menyebabkan kenapa banyak web sekolah yang tidak aktif dan beritanya tidak up to date

Maka alternatif membuat web sendiri dengan fasilitas web gratis adalah solusi terbaik, termudah dan tersimple karena tidak perlu ribet dengan berbagai prosedur yang banyak memakan waktu dan biaya. Aplikasi on-line pembuat web gratis sudah banyak tersedia di internet. yang yang disediakan beberapa server online layak untuk dipelajari. Salah satu penyedia layanan web gratis siap pakai adalah web yang berbentuk blog. Dua yang terkenal dan terbesar diantara sekian layanan yang tersedia di internet adalah blogger.com dan wordpress.com. Dengan blog ini para pengguna diberikan kemudahan dari awal hingga menjadi blog (web) yang siap pakai. Nah, untuk blogger.com yang merupakan salah satu produk dari Google Incorporation.Web berbasis blog ini bisa dibuat, dimiliki dan digunakan oleh siapa saja baik pribadi, organisasi, instansi, bisnis atau lembaga besar lainnya.

Sudahkah sekolah anda mempunyai fasilitas website?
Dengan adanya website sekolah juga tentu akan menambah nilai plus dan menambah gengsi suatu sekolah dibandingkan sekolah lain yang tidak mempunyai website sekolah. Masih banyak lagi manfaat lainnya yang akan dirasakan oleh pihak sekolah, guru, siswa serta calon siswa yang ingin mengetahui dan berminat untuk masuk di sekolah tersebut.

Banyak kelebihan dan keuntungan menggunakan blog sebagai web sekolah, khususnya yang berbasis blogger.com sebagai pilihan dalam pembuatan web berbasis blog. Secara lebih rinci akan kami bahas pada tulisan Web Sekolah - seri 2, yang akan mengulas manfaat web / blog bagi guru dalam menunjang tugas pembelajaran disekolah. Selamat beraktifitas, semoga sukses. <41610-730>

Kamis, 14 Juli 2016

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1437 H / 2016 M, Taqobalallohu Minna Waminkum - Minal Aidin Wal Faidzin - Mohon Maaf Lahir & Batin

Selasa sore, selepas dikumandangkan adzan magrib pertanda buka puasa pada hari terakhir yang tahun ini genap 30 hari, semua masjid langsung mengumandangkan takbir pertanda ramadhan tahun 1437 H / 2016 M sudah berakhir. Syukur  alhamdulilah, tanpa terasa puasa telah berakhir, semoga berakhir dengan penuh makna.

Sejenak berfikir dan merenung, bermacam rasa berkecamuk mengakhiri ramadhan tahun ini. Beberapa hari sebelum ramadhan berakhir tertegun dan tersadar ketika  membaca tulisan seorang istri ulama kondang di Bandung. Beliau menuliskan amalan puasa yang telah dijalani hampir sebulan baru tersadar ketika waktu akan berakhir, ibarat orang sholat yang lalai dan baru tersadar ketika tahiyat akhir menjelang salam pertanda sholat telah selesai. Tak banyak yang bisa dilakukan kecuali menyempurnakan yang akhir dan menguatkan tekad untuk memperbaiki dan menjaga agar sholat berikutnya lebih baik, lebih khusuk dan lebih menjaga hati hanya untuk Alloh semata. Demikian juga dengan puasa kita yang terkadang berlalu begitu saja, sekedar dijalani tanpa esensi, sekedar dilaksanakan karena kewajiban dan masih banyak yang jauh dari yang seharusnya. Satu harapan, semoga tahun depan kita bisa siapkan diri agar bisa diupayakan hasil ayng lebih baik sesuai yang diharapkan. Namun jika ada salah satu dari kita yang merasa sudah baik dan sudah maksimal hal itu perlu disyukuri karena itulah yang diharapkan, sellanjutnya perlu dijaga dari berbagai rasa yang bisa merusak makna.  Bagi yang merasa belum baik dan belum maksimal, inilah saatnya muhasabah diri, bahwa perjuangan kita belum berakhir, belum berhasil dan masih membutuhkan kerja keras, kesabaran dan berserah diri.


Dengan berakhirnya puasa dan melangkahkan kaki dalam lingkungan Syawal, maka langkah terbaik adalah menapaki hari dengan bekal ilmu dan amal selama bulan ramadhan yang telah berlalu.  Di satu sisi kita merasa bahagia bahwa puasa telah tuntas dilaksanakan 1 bulan penuh, bahagia bahwa hari raya Idul Fitri telah datang, di mana akan menjadi hari dan situasi yang baru, yang penuh suka cita dan dipenuhi rasa bahagia, saat yang tepat untuk bersilaturahmi kepada keluarga, kerabat, teman sejawat, tetangga dan sahabat. Namun di sisi lain sebenarnya merasa kehilangan momen ramadhan yang seakan terlewat begitu saja dengan meninggalkan banyak kekurangan dan kekhilafan. Kesempatan baik itu tidak termanfaatkan secara maksimal untuk beribadah, berbenah, bersilaturahmi, bermuamalah dan berbagai kebaikan lainnya.

Setelah bersilaturahmi dengan keluarga terdekat, maka berikutnya adalah melangkah untuk tetangga, kerabat dan juga berkunjung pada keluarga yang lebih jauh. Inilah yang dirasakan  oleh segenap guru dan karyawan SMPN 2 Kepil di tahun ini. Kebahagian lebaran akan terasa lebih lengkap dengan adanya silaturahmi keluarga besar guru dan karyawan SMPN 2 Kepil yang rutin diadakan setiap tahunnya. Untuk acara Syawalan (Halal bil halal) tahun ini akan dilangsungkan di kediaman Bapak Satiyun, S.Pd (wakil kepala sekolah / guru senior) yang beralamat di dusun Margosari Randusari Kepil Wonosobo.  Sesuai rencana yang telah direvisi dan divalidasi  acara syawalan digelar pada hari Kamis 14 Juli 2016,  pukul 12.00 - selesai.

Acara syawalan dan halal bihalal keluarga besar SMPN 2 Kepil yang dilaksanakan di "Pendopo Baru" Pak Satiyun yang baru saja selesai dibangun, yang dirancang lantai 2 yang berhadapan langsung dengan jalan dan dapat dengan mudah melihat kondisi sekitar. Situasi syawalan nampak meriah dan berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Hal ini terjadi karena pada syawalan ini dihadiri hampir 90% guru karyawan sekolah, di samping itu nampak dihadiri para mantan kepala sekolah, komite yang diantaranya juga menjabat kepala desa Randusari. Mantan kepala sekolah yang hadir di antaranya Bapak Budi Setyo Wahyono, Bapak Wachid Asrori, Bapak Kardan dan Bapak Bambang Nuryanto serta Bapak Muh. Kosim - mantan guru PAI pada tahun 90-an yang diundang sebagai pemberi tausyiah tentang syawalan.

Dalam kesempatan yang mulia ini dengan penuh kesungguhan dan segala kerendahan hati kami atas nama pribadi dan rekan-rekan guru dan karyawan SMPN 2 Kepil menyampaikan ...

"Selamat Hari Raya Idul Fitri 1437 H, Taqobalallohu Minna Waminkum - Minal Aidin Wal Faidzin - Mohon Maaf Lahir & Batin." 
  1. Kepada Ibu Dra. Dyah Nuryani Praptiningsih, MM.Pd selaku kepala sekolah
  2. Kepada Ibu Ruti Sumarni, M.Pd selaku pejabat WKS1 dan Satiyun, S.Pd selaku WKS2.
  3. Kepada Bpk Edi Wineto, S.Pd, Ibu Prihatin Handayani, S.Pd, Bpk Drs. H. Muh Abdul Latif, M.Pd, Ibu M Isti Supriyanti, S.Pd dan segenap pejabat pembantu kepala sekolah lainnya - mohon maaf yang setulus-tulusnya atas tingkah laku kami yang kurang sopan dan kurang berkenan.
  4. Kepada segenap senior, teman sebaya dan seperjuangan, kami juga mohon maaf atas sikap dan perilaku kami yang kurang sopan dan kurang terkontrol selama ini.
Semoga di hari-hari mendatang kita bisa menjadi lebih baik, lebih mudah berkomunikasi dan berkoordinasi, lebih mudah memotivasi diri untuk terus berkarya dan melakukan inovasi demi mewujudkan sekolah yang maju, lebih sukses dan lebih berkualitas. Satu harapan akhir, semoga ke depan kita bisa bersatu kembali dalam satu visi, satu misi dan satu cita-cita untuk kemajuan dan kebahagian semua, Amin. <202>

Sabtu, 25 Juni 2016

Oase Ramadhan : Menulis Ceritera Tentang Diri Sendiri, Inilah Saatnya Memulai

Ramadhan hari ke-20. Sungguh, hari-hari di bulan suci ini adalah kesempatan untuk melakukan introspeksi diri, untuk mengaca dan membaca diri, untuk muhasabah dan selanjutnya untuk memperbaiki diri menjadi insan yang lebih baik, sebagai mana salah satu ganjaran yang diharapkan bagi orang yang berpuasa akan kembali menjadi suci pada hari raya idul fitri, yang segera akan datang, tinggal menunggu sebentar lagi.. Alhamdulillah, di bulan ramadhan ini, di hari ke-20 puasa, di bulan yang penuh berkah ini kami berusaha untuk bisa kembali menuliskan satu tema yang sudah lama ingin kami tuliskan namun belum kesampaian karena kondisi dan berbagai hal membuat tulisan ini belum bisa tayang di web sekolah yang sederhana ini. Oase -8, Menulis Ceritera Tentang Diri, inilah tema kita kali ini, semoga bisa menambah wawasan dan semangat dalam menjemput hari yang fitri.

Mengawali tema oase ini kami ingin sedikit berbagi cerita hal yang mungkin bisa terjadi di mana saja. Beberapa waktu lalu kami menulis sebuah status di media sosial terbesar di Indonesia, yang terjadi berikutnya muncul banyak komentar dan beragam yang umumnya bersifat positif. Dari sekian banyak komentar tersebut ada satu komentar istimewa yang kemudian menjadi inspirasi dan selanjutnya menjadi bahan utama tulisan Oase 8  kali ini. Komentar tersebut secara lengkap berbunyi demikian "Begitulah kehidupan pak... kita ini sedang menulis ceritera... untuk di ceritakan lagi dialam lain". Beliau membuat komentar tersebut atas tulisan status kami yang mengungkapkan rasa terhadap kerendahan hati seseorang, demikian tulisan status kami tersebut : "Harapan dan doa teman guru yang tawadhu' - Jika sudah baik, jadikan saya istiqomah dan semoga bisa memberi manfaat kepada yang lain - Jika belum baik, bukakan hati dan pikiran saya untuk bisa belajar dan mengambil hikmah atas segala kejadian - Jika di tempat ini tidak bisa menjadi baik, berikanlah tempat baru yang bisa membuat diri lebih mendidik, lebih baik dan lebih mendewasakan".

Sekuel kehidupan bisa berubah-ubah, tergantung pada rekaman peristiwa. Benar adanya bahwa apa yang ada dan terjadi saat ini adalah hasil dari cerita yang pernah kita tulis pada tahun-tahun yang telah berlalu. Ketika ada seorang guru yang kemudian menjadi guru pavorit (paling disukai) bagi siswa karena baik, ramah, santun atau pandai, cerdas, terampil - tentukan bukanlah hasil sulapan atau trik sesaat, namun hasil rekam jejak yang ada pada memori siswa. Demikian pun yang terjadi ketika ada siswa yang saat itu duduk di kelas 9A (Rini) yang bisa menirukan beberapa guru dengan secara spesifik dan sangat mirip, tentu bukan pula sebuah rekayasa tanpa ada ujung pangkalnya. Lebih lanjut, dan ini yang lebih parah adalah ketika dari sebuah survei diperoleh data yang merujuk kepada status seseorang menjadi figur yang tidak disukai karena dianggap buruk atau tidak semestinya. Hal itu mungkin saja terjadi karena siswa menilai ia galak, pemarah, acuh dan kurang perhatian,  - dan tentu saja tidak ada hipnotis yang dilakukan agar siswa menilai buruk pada gurunya. Dan inilah yang kami maksud dengan sekuel kehidupan, segala sesuatu bisa saja terjadi. Semua bisa terjadi, kapan saja, dimana saja dan pada siapa saja. Bahwa bisa saja kali ini kita dinilai buruk, namun di lain waktu bisa berubah menjadi baik, demikian sebaliknya dari baik bisa menjadi buruk.

Prof. Dr. Khoirul Anwar pemilik paten di Jepang atas sistem telekomunikasi 4G berbasis OFDM (Orthogonal Frequency Division Multiplexing) yang kini bekerja di Nara Institute of Science and Technology, Jepang. Dia mengurangi daya transmisi pada orthogonal frequency division multiplexing. Hasilnya, kecepatan data yang dikirim bukan menurun seperti lazimnya, melainkan malah meningkat. Hasil penelitiannya tersebut mampu menurunkan power sampai 5dB=100 ribu kali lebih kecil dari yang diperlukan sebelumnya.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/ella_zulaeha/ilmuwan-indonesia-mendunia-lebih-terkenal-di-negeri-orang_550fdf39813311d334bc613d
Prof. Dr. Khoirul Anwar pemilik paten di Jepang atas sistem telekomunikasi 4G berbasis OFDM (Orthogonal Frequency Division Multiplexing) yang kini bekerja di Nara Institute of Science and Technology, Jepang. Dia mengurangi daya transmisi pada orthogonal frequency division multiplexing. Hasilnya, kecepatan data yang dikirim bukan menurun seperti lazimnya, melainkan malah meningkat. Hasil penelitiannya tersebut mampu menurunkan power sampai 5dB=100 ribu kali lebih kecil dari yang diperlukan sebelumnya.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/ella_zulaeha/ilmuwan-indonesia-mendunia-lebih-terkenal-di-negeri-orang_550fdf39813311d334bc613d
Tak seorangpun dapat menerima apalagi bangga jika dianggap, di-cap, di-stempel buruk. Dan faktanya yang terjadi adalah kebanyakan mereka tidak sadar jika cap itu ada dan menempel pada dirinya, bisa jadi memang tidak tahu namun mungkin juga karena tidak mau tahu. Kita tetap harus berfikir positif, bahwa bukan berarti sesorang yang buruk akan selalu buruk dan tidak bisa merubahnya menjadi yang sebaliknya baik. Hal ini karena sebenarnya setiap kita sudah diberi dan dilengkapi dengan berbagai kehebatan dan kelebihan untuk menutupi kelemahan dan kekurangan. Kalau kemudian seseorang menjadi sangat baik dan menghasilkan berbagai karya hebat, spektakuler dan monumental itu karena dia menjaga dan memposisikan diri untuk selalu berada dalam kehidupan yang baik, yang produktif, yang berdaya guna dan yang bermanfaat bagi banyak orang. Mungkin terlalu tinggi jika harus berkaca pada Prof. Dr. Ing. BJ. Habibie, M.Eng dengan desainnya yang dipakai dan diadopsi perusahaan Boeng dan industri pesawat terbang sedunia, atau juga Prof. Dr. Eng. Khoiril Anwar assisten profesor di Jepang, aslinya dari Kediri yang kemudian dikenal dengan penemu teknologi 4G - LTE. Mereka terlalu hebat, terlalu baik dan terlalu tinggi untuk dibandingkan dengan diri kita.

Kita tetap harus mengukur baju pada badan sendiri, artinya kita mengukur kemampuan diri sendiri, yang sesungguhnya dan pasti kita mempunyai berbagai kelebihan. Kita tinggal menggali potensi diri, memompa semangat untuk berkarya, berprestasi dengan penuh integritas diri. Menjadi yang terbaik ? Syukur kalau bisa, namun sejatinya tidak harus. menjadi yang terbaik. Sebaiknya tidak usah berfikir untuk menjadi yang terbaik, karena tak akan pernah bisa dan akan membuat kita kecewa. Seperti pepatah "Di atas langit masih ada langit", di luar sana yang baik atau yang lebih baik itu banyak - bahkan sangat banyak. Tugas kita adalah melakukan hal terbaik yang bisa kita lakukan, melakukan sesuatu dengan penuh dedikasi, penuh totalitas dan penuh integritas diri. Kenapa harus ada integritas diri (kejujuran), .... ya karena jika kebaikan atau prestasi yang diperoleh tanpa integritas diri, diperoleh karena mengakali atau tidak jujur justru akan menjadi bumerang yang akan menyusahkan diri sendiri.

Mapan, Aman, Nyaman
Inilah hal kebanyakan menjadi kendala sesorang untuk berkarya dengan optimal sehingga bisa berkarya sesuatu yang hebat dan istimewa. Tidak ada salahnya jika orang berharap hidup mapan, aman dan nyaman, dan ini adalah wajar (sunatulloh), namun tetap harus pada fase dan koridor yang semestinya. Menjadi salah dan semakin parah ketika orientasi hidup mapan, aman dan nyaman namun mengabaikan kebenaran, etika dan mengabaikan perasaan orang-orang di sekitarnya. Ketika hanya berorientasi mapan, maka segala daya upaya dilakukan untuk sebuah kemapanan yang bahkan mungkin bisa dengan cara dibeli. Demikian juga dengan aman, yang malas sekalipun bisa mudah mendapatnya, apalagi jika merasa bisa membayar berapapun demi status yang penting aman. Idaman. Terlebih orang yang berorientasi nyaman, mereka tak mau susah-susah mikir, mau susah payah bekerja, dan tak mau tahu bagaimana orang lain pada saat yang sama susah, menderita atau bahagia. Jika kita hanya berfikir untuk memenuhi kebutuhan diri sendiri, kemapanan diri sendiri, aman untuk diri sendiri dan kenyamanan yang dinikmati sendiri, maka akan banyak membuat masalah bagi yang lain dan bahkan mungkin menyusahkan dan menyengsarakan orang lain.

Di sinilah dibutuhkan kepekaan diri, kepedulian diri dan kehalusan nurani, bahwa kita tidak hanya hidup sendiri, bahwa kita tidak hanya berpikir untuk kepentingan diri sendiri. Momen ramadhan adalah waktu terbaik untuk memulai menuliskan ceritera diri, ceritera tentang diri kita sendiri. "Laallakum tattakun", menjadikan kamu sekalian bertaqwa. Puasa bukan sekedar menahan lapar dan haus dari subuh hingga maghrib. Pada hakikatnya puasa lebih melatih kita peka pada lingkungan, bagaimana rasanya mereka yang tak punya sesuatu untuk sekedar makan, bagaimana rasanya orang susah yang serba kekurangan. Kita dilatih untuk lebih halus perasaannya, lebih lembut hatinya dan lebih murah hati untuk memberi. Puasa berhasil akan menjadikan diri jauh dari egois, tamak/serakah serta menjadi pribadi yang punya empati dan mudah peduli.

Momentum Ramadhan ini adalah awal yang tepat untuk memulai ceritera baru tentang kita, tentang diri kita, sikap kita, kedewasaan kita, moral dan spiritual kita, lengkap dengala hal baik dan hal buruknya dan kita sendiri yang akan menuliskannya. Inilah yang akan menjadi awal ceritera diri kita ke depan, setiap hari kita akan menulis ceritera tentang diri kita, sehingga setahun ke depan kita akan mempunyai catatan baru, lembaran baru yang akan dibaca oleh siswa-siswa kita, oleh teman-teman kita, oleh tetangga kita dan oleh saudara-saudara kita bahwa kita telah berubah, kita menjadi bertambah baik dari tahun sebelumnya. Jika ini terjadi terus menerus dari tahun ke tahun, dari waktu ke waktu, maka bukan tidak mungkin kita akan menjadi pribadi idaman yang sangat didambakan setiap insan. Puasa yang sejatinya untuk menjadikan seseorang naik keimanannya hingga derajat taqwa pada implikasinya bukan hanya taqwa sendirian, bukan sukses sendiri, bukan hebat sendiri, namun taqwa bersama, sukses bersama dan hebat bersama. Mari kita sambut hari-hari ke depan dengan berbagai karya dan prestasi yang lebih baik. Selamat berpuasa, selamat berkarya semoga sukses. <985>